Sharing Session - Homeschooling Keluarga Ayeman

Sharing Session - Homeschooling Keluarga Ayeman Berikut merupakan rangkuman  Sharing Session - Homeschooling Keluarga Ayeman , yang mer...

Sharing Session - Homeschooling Keluarga Ayeman
Sharing Session - Homeschooling Keluarga Ayeman
Berikut merupakan rangkuman Sharing Session - Homeschooling Keluarga Ayeman, yang merupakan anggota komunitas Homeschooling Muslim Nusantara Bandung, dengan Abah dan Ambu Ayeman sebagai narasumber. Semoga bermanfaat dan menginspirasi kita semua.

Bagaimana acuan tugas perkembangan Ayeman? Apa ada daftar ceklist yang sudah dan ingin dicapai ayeman secara lebih detail, misal dalam hal ini sudah, dan yang belum ini dst.

Ambu ayeman: 
Acuan tugas perkembangan, check list nggak ada. Kami cenderung melihat perkembangan langsung. Misalnya kami pernah khawatir karena Ayeman ga tertarik sepedahan, padahal di masa kecil kami kayaknya bersepeda adalah menu wajib, hehe. Lalu tiap pagi abah ngajak Ayeman sepedahan sambil abah jogging. Sampai tertarik menjadikan kegiatan fisik menu hariannya. Tapi ngga ada target waktu.

Abah ayeman 
menambahkan ambu sedikit, yang jadi perhatian utama kami saat usia Ayeman sekarang adalah kecintaan ayeman terhadap belajar. Jadi walaupun kita aware dengan tugas perjembangan anak, kita sangat hati-hati untuk tidak menjadikan itu beban. Kalau menurut kita ada yang perlu dikejar, misalnya tadi kata ambu naik sepeda, kita siapkan rencana. Terutama alokasi waktu dari saya atau ambu. Kita sangat hati-hati supaya Ayeman tidak terbebani bisa naik sepeda. Jadi fokus kita, gimana dia bisa mulai menyenangi naik sepeda. dan effortnya jadi jauh lebih banyak.

Kita sering bicarain tentang perlunya bisa sepeda, terus Ayeman sedang senang peperangan, kita sebutin kalau skill naek sepeda itu penting dalam peperangan, terus saya temenin naik sepeda sambil ngobrol kaditu kadieu, sambil ngumpulin buah pinus, dan memang waktu yang perlu disiapkan banyak. Mudah-mudahan jadi investasi kecintaan ayeman terhadap belajar.

Ambu ayeman: 
Dengan teman seusianya Ayeman main pagi (sambil sepedahan) dan sore di dta, saat abah ambu kajian, dan saat teman ke rumah. Sisanya banyak main pretend sama abah.
*dta = tpa 
pretend = main peran
misalnya pingin jadi astronot main ke bulan.

Abah ayeman‬: 
tpa tiap hari senin-jumat jam 4-5.30 sore, walaupun jumat sering bolos karena ikut abah ambu kajian ^_^ dan main sama temennya (lari-lari) di tempat kajian.


Pernah ada permintaan dari ayeman untuk sekolah ga ambu?
Ambu ayeman: 
Sejauh ini ga ada, tapi kami tetap mempersiapkan kemungkinan ini. tetep nabung dan cari tau sekolah yang ideal sesuai visi misi kami


Mau tanya pembagian peran abah sama ambu gimana?
Ambu ayeman: 
Abah jadi kepsek dan tukang bebersih kelas, Ambu jadi guru dan tukang masak. Ayeman juga jadi guru kadang-kadang. Abah spesialisasi kegiatan fisik dan murajaah, Ambu semua pelajaran lainnya. Ambu bikin rencana, abah periksa sebelum acc. Begitu kurang lebih dan disesuaikan keluangan waktu. weekdays abah cuma bisa pagi dan setelah ngantor.


Itu teh udah disepakti dan direncanakan dari pas menentukan visi misi? Ayeman keren jadi guru?Inget pas playdate jadi storyteller meni sabar ngadepin bocil-bocil, hehehe
Ambu ayeman: 
Ayeman suka ngajar walopun bodor hehe


Ambu bikin rencana-rencana gitu biasanya kapan? Terus bikin rencananya diliat berdasarkan apa? Apa aja yang diobservasi?
Ambu ayeman: 
Bikin rencananya pas ada ide dan waktu. Ide dateng kapan aja, jadi cepet-cepet tulis sebelum lupa. Cari waktu luang lebih susah, tapi pas ada waktu ide-ide yang sudah ditulis bisa dimatengin diajuin ke abah.


Dalam menyusun perencanaan ato saat melakukan ‘evaluasi’, ayeman ikut ngasi semacam ide ato masukan ndak? Mungkin dalam forum seperti rapat keluarga gitu. Ato murni dari abah-ambu aja?
Ambu ayeman: 
Dalam perencanaan ayeman ikut, karena ide-ide tema belajar kan dari dia. Evaluasi baru ambu yang bikin, sekedar catatan sederhana tentang apa yang sudah dilakukan dan apa yang jadi PR abah ambunya. (ujung-ujungnya yang dievaluasi ortunya, hehe). Bentuknya lebih ngobrol, belum kayak rapat. Semakin banyak terlibat, semakin sadar bahwa yang perlu diperbaiki adalah ortunya.


Abah ayeman‬: 
Kalau saya bandingin porsi ‘main’ Ayeman dengan sebayanya memang tidak sebanyak yang sekolah umum ya. sejauh ini kami masih merasa cukup. Ohya ayeman juga main pas thifan di ITB

Tapi kapan mulai sekolahnya masih blm kepikiran ya ambu, pas masuk masa santri itu mungkin maksimalnya.
Dengan catatan, Ayeman sudah bisa diajak berkomunikasi aktif ya ambu. Dalam artian sudah mengerti bahwa ini adalah kegiatan “belajar”. Karena kalau anak masih belum mengerti mintanya pasti aneh-aneh dan out of the box diluar konteks.

Semoga Allah memberkahi orangtuanya dan para ibu disini beserta ayah-ayah yang sedang berjuang.
Ingat, share Ambu hanyalah share, jadikan sebagai ghirah untuk belajar dan berusaha lebih baik lagi
سُبْحَانَكَ اللَّهُمَ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوْبُ إِلَيْكَ
Subhanaka Allahuma wabihamdika asyhadu alla ilaha illa anta astaghfiruka wa atubu ilaik.

Artinya:
“Maha suci Engkau ya Allah, dan segala puji bagi-Mu. Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan melainkan Engkau. aku mohon ampun dan bertaubat kepada-Mu.”.

Semoga Sharing Session - Homeschooling Keluarga Ayeman ini bermanfaat.
Salam Hangat,


Sumber gambar : theinappropriatehomeschooler.blogspot.com
Sumber Tulisan:
[Sharing Session] Homeschooling Keluarga Ayeman (Bagian ke-2)
April 16, 2016
Notulen : Asri Putri Rizqiah
Tanggal : 2 April 2016
Narasumber : Abah dan Ambu Ayeman (member sabumi HSMB bandung, divpen YGJ-HSMN)
Tema : Serba-serbi HS Keluarga Ayeman

Note: Usia Ayeman 6 tahun
 FB Group:
Sabumi (Muslim Homeschooling Bandung)
 Blog: sabumibdg.wordpress.com

Sabumi is part of HSMN
〰〰〰〰〰〰〰〰〰〰
hsmn
〰〰〰〰〰〰〰〰〰〰
facebook.com/hsmuslimnusantara
FB: HSMuslimNusantara pusat
 instagram: @hsmuslimnusantara
 twitter: @hs_muslim_n
 web: hsmuslimnusantara.org

Related

Pendidikan Anak 6601152218714165234

Post a Comment

  1. anak homeschooling sebenarnya apa masuk ke SLB atau beda ya mom?

    ReplyDelete

Hai, saya Nurul.
Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar pada artikel ini. Mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Salam hangat.

emo-but-icon

item