Wajib Militer Ala Anak SD

Wajib Militer Ala Anak SD Tema perdana event blogger Gandjel Rel yang dipilih oleh Nia Nurdiyansyah dan Anjar Sundari  kali ini adal...

Wajib Militer Ala Anak SD
Wajib Militer Ala Anak SD
Tema perdana event blogger Gandjel Rel yang dipilih oleh Nia Nurdiyansyah dan Anjar Sundari  kali ini adalah tentang kenangan masa kecil yang paling membekas di ingatan. Hmm... jujur agak bingung plot mana yang mau ditulis, karena saya selaku generasi tahun 90an bangga masih punya masa kecil yang seru tanpa intervensi kecanggihan teknologi seperti saat ini. Main princess - princessan, main peran si ular putih, ngadain lomba fashion show sendiri di rumah, lomba makan krupuk yang sering kita lakuin tanpa nunggu tanggal 17 Agustus, bikin tenda pakai jarik, prosotan di jalan pakai pelepah pisang, yang kesemuanya masih membekas dalam memori saya.

Tapi yang paling spesial adalah cerita tentang wajib militer ala anak SD yang saya alami semasa kecil. Wajib militer ini tentunya hanya kiasan, it means, disiplin ala militer yang diterapkan di rumah kami. Tentunya minus hukuman fisik ya, lha wong baru dilihatin Ibu saja kami (saya dan adik perempuan) sudah mewek duluan. Hahaha...

Ya, kedua orang tua saya adalah seorang polisi, sampai sekarang banyak keluarga besar saya yang bekerja di dunia militer. Dulu, kepolisian adalah bagian dari ABRI (Angkatan Bersenjata Republik Indonesia) bersama TNI AD, AL dan AU. Berbeda dengan sekarang, dimana kepolisian sudah memisahkan diri dan fokus dalam menjaga stabilitas dalam negeri.

Back to topic! Sebagai anak yang dibesarkan di keluarga militer, kami sangat ditekankan tentang kedisiplinan dalam berbagi pekerjaan rumah, belajar, termasuk cara menghormati orang yang lebih tua. Contohnya :
  • Sejak usia SD, setiap pagi saya diberi tugas memasang berbagai atribut pada pakaian dinas Bapak Ibu, serta membrasso ikat pinggang dan segala perlengkapan yang akan dipakai hari itu. Wait, paham ga membrasso itu apa? Hehehe.. Brasso itu merk cairan pembersih dan pengkilap logam. Nah, di ikat pinggang maupun tempelan baju yang dipakai pak polisi / tentara itu kan banyak bahan logamnya, tugas saya adalah untuk membuatnya selalu mengkilap saat digunakan. Jadi setiap hari harus di'brasso'. Sedangkan adik menyemir sepatu, sementara Ibu memasak di dapur dan Bapak menyiapkan kendaraan yang akan dipakai. Kami semua sungguh sibuk di pagi hari ^,^

Wajib Militer Ala Anak SD
Perlengkapan perang saya setiap pagi : Brasso dan Lap / Kaos Bekas
Sumber gambar : http://www.indotrading.com
  • Setelah tidur siang sepulang sekolah (yang kebanyakan tidurnya cuma pura-pura) kami dipersilakan main, dengan syarat : harus sudah pulang / berada di rumah sebelum Ibu pulang. Ibu saya biasa pulang sekitar jam 4 sore, jadi sebelum itu saya dan adik harus sudah selesai main. Suatu hari, kami berdua sedang asyik main di tetangga depan rumah. Saking asyiknya, saya tidak memperhatikan jam. Hingga tiba-tiba terdengarlah suara motor, pertanda Ibu sudah pulang. Kami pun lari tunggang langgang menuju ke rumah dan disambut oleh Ibu yang sudah duduk di ruang tamu. Kami diminta duduk, dan sebelum Ibu membuka mulut kami berdua sudah menangis sesenggukan. Hehehe... kalau diingat lagi sungguh lucu, padahal saat itu Ibu akhirnya cuma mengingatkan saja. Baru dilihat saja kami udah nangis duluan!

  • Kedua orang tua saya sangat menekankan penghormatan kepada orang yang lebih tua. Saya dan adik diajarkan berbagai "unggah - ungguh" kepada orang tua, seperti tidak boleh duduk di atas saat ada yang lebih tua duduk di bawah, membungkuk saat melewati orang yang lebih tua, berbicara dengan bahasa kromo inggil (yang saat ini sudah sangat langka) dan masih banyak lagi. Salah satu diantaranya, bentuk penghormatan yang kami lakukan untuk Bapak, yaitu dengan pembiasaan bahwa setiap Bapak pulang dinas, kami akan berbagi tugas. Saya mengambilkan minum, adik mengambil sepatu Bapak untuk dikembalikan di rak, sedangkan ibu membawakan tas dan bawaan lainnya. Itulah ritual sambutan hangat kami sebagai rasa terima kasih atas kerja keras Bapak menangkap penjahat hari itu. Hahahaha..

Eits, tapi jangan dikira Bapak tinggal leyeh-leyeh di rumah saat kami sedang 'bertugas' ya. Bapak pun selalu turun tangan 'blusukan', melihat siapa yang sedang butuh bantuan. Terkadang beliau yang mencuci baju, kadang mengepel lantai, kadang benerin perabotan, kadang menguras bak, kadang ngecat, kadang naik genteng, bahkan nyetrika! Sampai sekarang saya dan anak-anak menganggap Mbah Kakung itu Handy Manny! Itu lho, tokoh kartun yang selalu bisa benerin apa aja yang rusak. Kalau adik saya punya istilah sendiri, katanya Bapak itu 'ketok magic'. Meski bapak cenderung lebih sedikit bicara, tapi saya sering dibuat terharu dengan perbuatan beliau. Seperti beberapa waktu lalu ketika asisten di rumah saya ijin dua minggu karena sakit, Bapak yang saat ini sudah pensiun datang ke rumah untuk sekedar menemani cucu-cucunya dan MENYELESAIKAN SETRIKAAN SAYA YANG SETUMPUK! Duh, saya sampai kepingin nangis saat sepulang kerja dan beliau bilang "Disini juga santai, mumpung ada waktu.." Huks..

Ok, itu baru tiga contoh ya, belum lagi urusan belajar yang harus 'nglothok' sebelum boleh keluar kamar dan lain sebagainya. Sebagai anak SD tentunya saat itu saya merasa jadi anak paling ketat dan disiplin dengan banyak aturan, namun ternyata manfaatnya sangat saya rasakan sampai sekarang.

"Meski semuanya terlihat sepele, ternyata segala hal yang saya lakukan selama Wajib Militer Ala Anak SD punya arti yang mendalam"

Saat ini saya gantian mengajarkan tentang berbagi tugas rumah kepada anak-anak, aturan rumah (kapan main, kapan menonton tv, kapan pegang gadget, kapan belajar, kapan prakarya / fun time), kami bahkan punya jadwal harian yang disepakati bersama, and it's totaly fun! Saat ayah mereka (suami) pulang kantor, saya pun membiasakan untuk berbagi tugas mengambilkan minum, mengembalikan sepatu, membawakan tas, persis seperti apa yang saya, adik dan Ibu lakukan dulu. Meski semuanya terlihat sepele, ternyata segala hal yang saya lakukan selama Wajib Militer Ala Anak SD punya arti yang mendalam, yang semoga kelak juga akan diingat oleh anak-anak saya.

Salam Hangat,

Related

Omong Kosong 7839370920621298754

Post a Comment

  1. kereeen mbaa keluraganya. pasti disiplin smua yaa. sy jadi inget soal hapalan. dirumaj kami ;adwalnya stlh jamaah magrib. yg sudah hapal (pelajaran) dan mengaji boleh makan malam. =)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. lumayan ngeri-ngeri sedap mesti ya mb. Rahma? Tapi berasa banget manfaatnya setelah tua gini ^_^

      Delete
  2. Inget wamil, inget opa korea yang pada wamil hihi, disiplin harus banget ya mbak nung 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teh Vita naha kalahka, ingetnya sama Dorama Korea hehehehe. Aku tadi bayangin pas Mba Nung, membraso sabuk ayahnya...dulu aku juga punya temen esde yg kayak gini, disiplin bgt ortunya tp katanya dia banyak merasakan manfaat positif dr didikan tsb

      Delete
    2. Yah begitulah mb.Vit, apa2 diopyak-opyak. Biar ga malesan, hehe..

      Delete
    3. Bener mb.Nia, dulu ngrasanya terlalu di kekang. Sekarang kangen juga..

      Delete
  3. Mungkin waktu mbak Nurul masih kecil ada rasa takut dan was-was ya, tapi ternyata setelah dewasa baru sadar bahwa semua didikan keras orang tua itu banyak manfaatnya :)

    Saya merasa surprise dengan ayah mbak Nurul yang ternyata rajin dan mau membantu mengerjakan pekerjaan rumah tangga, sama seperti suami saya yang rajin ngepel dan cuci piring hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti suami mb.Anjar termasuk laki-laki langka, perlu dilestarikan mb.. #eh! ^_^

      Delete
  4. Wuih keren keluarganya mbak.. Bisa dicontoh nih :)

    ReplyDelete
  5. Wuih.. hebat, Mbak. Nggak ada ruginya belajar disiplin.. n kudu dari kecil ya. Pasti manfaat..

    ReplyDelete
  6. Alm bapakku dulu juga keras banget gitu, tapi beliau tidak sungkan2 utk ngasih contoh.

    ReplyDelete
  7. Aku nek baca ky gini pengen nangis deh. Didikan keras itu ya ada manfaatnya selama bukan aniaya fisik atau mental tapi disiplin.sepanjang hidup pasti berguna

    ReplyDelete
  8. Wah jadi ingat urusan nggosok sabuk bagian gesper. Kebetulan aku pernah ikut latsarmil di magelang. Udah menikmati pahit manis pendidikan militer.

    ReplyDelete
  9. Wah keren banget mbak jadi pengen nyonto nih biar anak2ku disiplin jg. Eh papa ku jg handy manny lo mbak ada apapun yg rusal asal ada belio beres deh

    ReplyDelete
  10. bapakku juga handy manny...
    jemurin baju kalau aku atau ibuk yg nyuci
    duh kangen rumaah T_T

    ReplyDelete
  11. Biasanya pas masih kecil kita berpikiran, kok gitu banget sih? Tapi pas sudah dewasa baru terasa, oh ternyata berguna banget.

    ReplyDelete
  12. Keren ya mbak..tapi emnag bener lho apa yang diajarkan orang tua kita itu bakalan membekas sampai kita dewasa bahkan menua apalagi yang baik-baik gini wajib dicontoh...

    ReplyDelete

Hai, saya Nurul.
Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar pada artikel ini. Mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Salam hangat.

emo-but-icon

Member of

Member of

Part of

Blogger Perempuan

Member of

Member of
Blogger Perempuan Semarang

Follow by Email

Random Artikel

item