Tamparan Keras Tentang Sholat - Sebuah Perenungan

Tamparan Keras Tentang Sholat - Sebuah Perenungan This is my true story , sebuah  Tamparan Keras Tentang Sholat - Sebuah Perenungan ba...

Tamparan Keras Tentang Sholat - Sebuah Perenungan
Tamparan Keras Tentang Sholat - Sebuah Perenungan
This is my true story, sebuah Tamparan Keras Tentang Sholat - Sebuah Perenungan bagi saya. Suatu siang sepulang sekolah, si Abang (8 th) berkata :

Day 1
A : Bunda, Abang mau sholat lagi ya?
B : Lho kan tadi bukannya udah dhuhur di sekolah?
A : Kalo kesenggol temen perempuan batal ga sholatnya?
B : Ya batal dong..
A : Makanya Abang mau sholat lagi
Okey, dimengerti.


Day 2
A : Bunda, Abang mau ngulang sholat lagi..
B : Kenapa, batal lagi ya?
A : Kalo wudhunya ga sungguh-sungguh, sholatnya batal ga?
B : Wudhu kan syarat sahnya sholat, kalo ga bener ya ga sah sholatnya
A : Tadi kayanya pas wudhu Abang ga sampe siku, makanya mau ngulang lagi.
Hiks, pernahkah saya memeperhatikan wudhu dengan begitu detil?


Day 3
A : Bunda, Abang mau ganti baju + daleman, terus sholat ya.. Tadi rasanya celananya kena pipis dikit waktu di kamar mandi.
Sejak itu ia selalu memperhatikan benar kebersihan pakaian dalamnya, BAK dengan sangat hati-hati, tak jarang pula ganti baju full kalo mau sholat.
Jlebb! Saya ganti baju bersih kalau mau sholat aja masi kadang-kadang :(
Okey, saya harus berbenah juga biar ga malu sama Allah
  
Day 4
A : Bunda, Abang kalo sholat kok sukanya sambil mikir yang lain-lain ya? Batal ga sholatnya?
B : Enggak batal bang. Makanya jangan baca dalam hati, jadinya mikir kemana-mana (padahal emaknya juga sering)
A : Bener ga batal? Dosa ga?
B : Setelah sholat minta maaf sama Allah, sambil istighfar ya..
Dan... tiap habis sholat dia selalu mojok sambil merem & istighfar penuh penyesalan. 
Pernahkah saya semenyesal itu saat tidak khusyu' dalam sholat? Mulai mewek.. TT


Day 5-7
Terkadang, sepulang sekolah saya mengajaknya berbelanja keperluan rumah atau kulakan. Dan setiap menjelang jam 14.30 WIB, si Abang sudah mulai gusar dan menanyakan, "Kita nanti sholat di mana, Bund?"
Yaa Robb, rasanya saya benar-benar sedang dikuliti perihal sholat ini.


Day 8
Saya memang paling males mandi sore. Bukan berarti tidak mandi ya, saya termasuk orang yang tidak akan tidur sebelum mandi. Seringnya, saya mandi sore sekitar jam 5 lebih (mepet adzan Maghrib). Jadi terkadang saat adzan berkumandang, saya masih di kamar mandi.


Dan, si sulung yang sudah hafal kebiasaan saya pun hari itu kembali "menampar" saya dengan jujurnya
A : Bunda sengaja ya kalo mandi dimepet-mepetin biar bisa nunda-nunda sholat?
B : Astaghfirullahal 'adziiim, maaf bang.. (langsung ngibrit ke kamar mandi)


Bisa dibayangkan? Seluruh rentetan kejadian itu terjadi dalam dua minggu terakhir. Dan akhirnya saya cuma bisa 'ndlosor' saat sholat sembari menangisi betapa hinanya saya di hadapan Sang Pencipta T,T

Maha Penyayang Allah yang masih menunjukkan kekurangan-kekurangan saya, sesungguhnya Allah Maha Teliti atas segala sesuatu. Pada akhirnya, hanya bisa mengucap syukur atas peringatan yang luar biasa detil melalui si Abang, yang membuat saya semakin merasa kecil dan buruk di hadapanNYA.

Semua ini sungguh mengaduk-aduk hati saya, antara takjub, malu, ingin menangis bercampur menjadi satu. Saya jadi teringat bagaimana Allah mengajari anak Nabi Adam cara mengubur orang yang telah meninggal melalui perantara burung. Kira-kira saya pun sama bodohnya, hingga Allah perlu menjelaskan satu demi satu  melalui si sulung agar saya menyadarinya :(

Padahal ini baru perkara sholat, dan masih panjang lagi daftar PR yang harus saya kerjakan. Semoga umur ini masih mencukupi.. ;-(

Sumber gambar : ilmuislam.com

Related

Artikel 5063896460265629486

Post a Comment

Hai, saya Nurul.
Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar pada artikel ini. Mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Salam hangat.

emo-but-icon

Member of

Member of

Part of

Blogger Perempuan

Member of

Member of
Blogger Perempuan Semarang

Follow by Email

Random Artikel

item