Mar 11, 2017

Cinta Monyet, Apaan Sih?

Cinta Monyet, Apaan Sih?
Cinta Monyet, Apaan Sih?
Demi menyemangati diri sendiri untuk bangun dari 'mati suri', akhirnya ikutan juga writing challenge-nya Kampus Fiksi yang kali ini digagas bareng Basabasi Store selama 7 hari kedepan. Di hari pertama ini temanya ngomongin soal Cinta Monyet. Apaan sih? Antara lucu dan bingung kalau negbahas cinta monyet ini. Secara saya adalah wanita yang kalem, lemah lembut, baik hati dan tidak sombong, paling ya cuma naksir-naksiran aja. Maksimal juga dipacokin temen-temen. Hehehe...

But anyway, hal paling saya ingat tentang cinta monyet ini adalah sewaktu masih SD. Pastinya yang saya taksir anak paling ganteng di kelas lah ya :) dan itupun sebatas maksimal tadi, dipacokin temen! Saya sih malu-malu seneng aja. Hahaha.. Bisa dibilang dia inilah cinta monyet saya. Pasalnya dalam hidup cuma ada 3 pria yang pernah saya taksir, si temen SD ini, temen SMA dan suami saya sekarang. Kalau berapa yang nembak nggak perlu dihitung sih ya.. Jadi, lucky you hei suamiku, wkwkwk

Cinta monyet saya ini selain paling ganteng juga kulitnya paling putih di kelas, meskipun dia agak lebay dalam hal perawatan tubuh. Bayangkan, saya yang masih SD aja bisa bilang dia lebay!! Disaat temen-temen berkeringat, dia wangi sendiri karena pakai parfum (anak SD pake parfum, woy!). Ketika yang lain banyak-banyakan bekas luka di kaki akibat bermain, si cinta monyet ini justru pake handbody lotion tiap ke sekolah! Kalau dipikir-pikir lagi, darimana saya tau ya dia pake lotion? Ah entahlah, yang jelas gitu!!

Baca juga : Sosok Ibu dalam Waktu

Seiring berjalannya waktu saya pun meninggalkan cinta monyet tanpa kenangan apapun, no cinta-cintaan, no surat-suratan, no bilang sayang. Ya sekedar naksir aja! Tapi GeeRnya saya sih, kayanya dia juga naksir sama saya. Hwakakakak....

Time flies, sampai akhirnya saya kembali ke kota kelahiran saat kuliah. Si cinta monyet sudah bekerja di sebuah hotel, saya pun beberapa kali mampir untuk sekedar ngobrol. Ada rasa-rasa kayanya dia masih naksir saya, hihihi... Tapi lagi-lagi, kami cuma ngorbrol dan curhat-curhatan aja. Sampai suatu malam saat dia main ke rumah, akhirnya keGeeRan saya jadi nyata! Intinya saya nggak cuma GeeR deh selama ini, wkwkwk. 

Meski happy karena si cinta monyet akhirnya nembak, tapi pikiran saya masih waras. Okelah dia kerja di hotel dengan karier bagus (anyway, sekarang dia jadi manager di salah satu Hotel Management ternama), wajah rupawan, tapi tentunya juga akan mengundang banyak konsekuensi. Dari lingkungan kerja, relasi, dll yang sepertinya saya nggak bakal sanggup menerimanya. Gimana mau nerima kalau hari-hari yang lalu dia selalu curhat kalau pacar dia itu banyak, ada jadwalnya lagi, beuh!!!

Sampai saat ini hubungan kami masih baik-baik saja. Hampir nggak pernah contact dan saya pun tidak pernah mengharapkannya. Kadang kami masih bertemu di pernikahan teman dan masih ngobrol asyik, orang tuanya pun masih sangat baik pada saya. Meski agak berlebihan juga baiknya, mungkin dulu ngarep dijadiin mantu. Hahahaha..

Baca juga : Dandan dan Perempuan

Satu hal yang baru saya sadari adalah bahwa bicara cinta selalu bisa membuat kita banyak merenung, merenungkan segala hal yang ada di sekitar kita. Maka tak heran setiap orang memiliki kutipan cintanya masing-masing, tentang cinta pada pasangan, anak, orang tua, passion, impian yang membuat jiwa kita semakin bertumbuh. Dan pada akhirnya berhasil menemukan makna hidup.

Cinta Monyet, Apaan Sih?
Kutipan dibuat dengan aplikasi Canva

Ya, tentu saja begitupun dengan yang saya alami. seringkali nilai-nilai pelajaran itu saya tuangkan dalam bentuk kutipan. Dengan dukungan teknologi dan berbagai aplikasinya seperti canva yang editable, downloadable serta free copyright untuk dicetak maupun dibagikan ke media sosial, makin mudah pula untuk menuliskan quote sederhana namun mengena untuk banyak orang. Inilah yang paling membuat saya bahagia ketika menulis, karena saya akan merecall segala hal yang pernah saya alami, merenungkannya, lalu menuliskan kembali sebagai pelajaran hidup. 

Hei cinta monyet, terimakasih telah memberikan pengalaman lucu nan bernilai di hidupku. Sukses dan bahagia selalu ya! ^_^

No comments:

Post a Comment

Hai, saya Nurul.
Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar pada artikel ini. Mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Salam hangat.